21 Mei 2016

Berkongsi Kasih Meraih Pengalaman.

20 Mei 2016 bersamaan hari Jumaat bermula jam 3.00 pm seramai 80 pelajar dan beberapa orang guru Sekolah Menegah Sri Putri Cyber Jaya berada di Rumah Warisan Kaseh untuk program berkongsi kasih meraih pengalaman.
Foto bersama peserta dan penghuni
Program ini merupakan program penganjuran kali kedua sekolah ini. Bagi pihak Rumah Warisan Kaseh ini merupakan satu penghargaan bermakna dan memberi banyak manfaat kepada kedua belah pihak.
Ucapan wakil SM Sri Putri Cyber Jaya
Para pelajar diberi peluang bersama para penghuni Rumah Wargaemas Warisan Kaseh Darul Maghfiroh menyelami kehidupan wargaemas dan melakukan aktiviti bersama termasuk mengecat beberapa ruangan dan kerja pembersihan sekitar rumah ini.
Perkongsian pengalaman

Penyelaras program Ustaz Mukhtar menjelaskan program ini sangat bermakna kepada para pelajar dan guru terlibat kerana diyakini dapat memberi ilmu asas juga pendedahan awal tentang perjalanan kehidupan.
Kepada para penghuni mereka dapat berkongsi kasih kepada para pelajar yang lebih bersifat sebagai nenek atau datuk dengan cucu.
Acara membakar ayam memberi pengalaman
 istimewa kepada para pelajar
Dalam pada itu sebelum majlis makan bersama para penghuni  sessi perkongsian ringkas disampaikan oleh para pelajar bagi menyatakan kepentingan hubungan baik sesama insan dalam pelbagai peringkat lebih-lebih  lagi hubungan antar golongan remaja dan mereka yang berstatus wargaemas.
Makan malam bersama wargaemas
Diakhir majlis pihak sekolah menyampaikan sumbangan kepada pihak Rumah Warisan Kaseh untuk persiapan menghadapi bulan Ramadhan. Mudah-mudahan program sepetang di Rumah Warisan Kaseh dapat memberi kenangan dan pengalaman kepada peserta.

16 Mei 2016

Rejab telah berlalu Sya'aban sedang kita lalui dan Ramadhan Mubarak akan kita tempuhi ...

Destinasi manusia dihujung dunia. Janji Allah pasti
Bulan Rajab  sudah berlalu. Say’aban sedang kita lalui untuk menuju Ramadhan Mubarak. Seiring perjalanan waktu dari hari berganti minggu,bulan dan tahun membawa kita keusia yang mendekati kematian.

Semakin hari usia manusia menjadi lebih pendek dan mahal harganya. Kesempatan untuk berbuat sesuatu semakin terhad. Kekuatan fizikal dan mental makin menyusut. Pada ketika itu  mungkin nama rasminya sudah jarang disebut oleh anak dan keturunanya.  Panggilan “atuk” dan “nenek” sangat lazim diguna pakai dalam khidupan seharian.

Namun rezeki manusia, Allah tetapkan tidak sama. Ada yang baik dan ada yang terus diuji dengan kesempitan dan kesusahan sehingga ke usia “wargaemas”. 
Menumpang kaseh dengan di Warisan Kaseh Darul Maghfiroh

Berbahagialah bagi mereka yang dikurniakan Allah rezeki aman,damai dan bahagian diusia emas. Bersyukurlah pada Allah kerana mempunyai keturunan yang mampu menghargai usia mahal ini. Dan itulah doa kita sepanjang masa agar mendapat kebahagian dunia dan akhirat, InsyaAllah.

Hari tidak sentiasa cerah dan gelap. Ada kalanya panas yang diharapkan sehingga petang, rupanya hujan ditengahari. Ada juga  disangka hujan sepanjang hari, tetapi ia reda ditengahari dan sinar matahari memberi harapan hingga ke petang. Sesungguhnya Allah maha mengetahui akan keperluan hamba-Nya. Bagi kita terima lah semuanya itu sebagain ujian Allah. Kita lalui dengan tenang ,syukur dan tabah semoga Allah memberi semula apa yang diaturkan untuk kita.
Makan bersama dengan sukarelawan

Menjelang Ramadhan Mubarak ini, Rumah Wargaemas Warisan Kaseh sering menjadi tumpuan persinggahan kepada wargaemas  yang ingin menumpang sementara kerana mereka tinggal sendirian setelah kematian suami atau atas sebab lain yang menjadi rahsia mereka.
Kami menyediakan tempat untuk mereka sementara atau kekal lama sehingga masalah mereka selesai.
Program berbuka puasa bersama masyarakat di Warisan Kaseh Darul Maghffiroh
Pendekatan ini kami gunakan kerana ingin berkongsi menyelesaikan masalah ibu atau bapa wargaemas yang tinggal sendirian. Kami tidak berniat untuk mengambil tanggungjawab dari anak-anak dan waris mereka tetapi kami inging berkongsi sama melayan mereka , saling berbahagi dan membantu.

Semoga dengan usaha yang sudah berjalan lebih 4 tahun ini memberi menfaat kepada ummat.

02 Mei 2016

PERJALANAN HIDUP YANG SERING TIDAK MENENTU.

Allah sentiasa menguji hamba-Nya untuk mempertingkat darjat dan kedudukan. Kerana Allah menilai manusia dari iman dan taqwanya .
Namun sejauh mana kita manusia menyikapi segala permasalahan hidup dengan sikap yang positif dan berpandu kepada iman ?  Hanya kita sendiri yang tahu dimana duduk sebenar perkara ini.

Meniti usia-usia emas selayaknya kita menilai diri dan maklum bahawa kita akan kembali secara fitrahnya kepada ciri-ciri asal. Dari usia bayi menjadi kanak-kanak,remaja,dewasa dan tua. Perubahan fizikial dan mental juga akan turut berlaku. Dari keadaan lemah menjadi kuat dan akan melemah kembali perlahan-lahan sesuai dengan perubahan fizikal hingga kembali kepada asal.

Di usia emas inilah ujian akan berlaku dan persimpangan ini selalu memacu emosi antara dua generasi. Sering terjadi konflik antara anak dan ibubapa usia emas. Faktor ekonomi dan sosial sering dijadikan alasan berkonflik. 

Rezeki setiap orang berbeza. Bagi yang berjaya memahami keadaan dan berjaya melepasi ujian ini, Allah janjikan sesuatu  yang tinggi nilai . Redha Allah bermula dari redha ibubapa . Juga sering diungkapkan " Syurga dibawah telapak kaki ibu".

video
Tidak kurang mereka yang Allah uji dengan permasalahan menghadapi ibubapa yang sudah berusia. Kegagalan mereka memahami antara satu sama lain sering memacu konflik yang berpanjangan. Maka timbullah perkataan "Anak Durhaka" dan sebagainya.  Kehidupan menjadi tidak selesa kerana konflik yang berpanjangan. Apakah persoalan sebenarnya yang berlaku.

Kemana jalan keluarnya? 
Apakah hukum karma sudah sampai? 
Apakah apa yang kita beri sebelumnya kembali kepada kita?
Apakah kesudahanya?
Semua soalan ini hanya akan dapat dijawab dengan ilmu yang berpandu kepada iman dan taqwa. Namun ramai yang memilih untuk menjawab dengan emosi . Apakah ia baik untuk kita dan keluarga kita?